Al-Qaeda Yaman Serukan Persiapan Perang Yahudi-Iran

Cabang kelompok militan di Yaman mengirim pesan kepada pasukan di seluruh wilayah untuk mempersiapkan diri untuk perang “oleh Yahudi terhadap Iran” yang akan menyebar ke seluruh dunia, menurut sebuah pesan audio terbaru.
Al Qaeda memperingatkan pendukung dan simpatisan untuk mempersiapkan perang baru di Timur Tengah, yang dikatakan menjadi Israel terhadap Iran. Cabang al Qaeda di Yaman, al Qaeda di Semenanjung Arab (AQAP), mengeluarkan pesan audio bulan ini dengan ceramah oleh Saeed al Shehri al di mana ia memberitahu para anggotanya di Timur Tengah bahwa “Apa yang diperkirakan akan terjadi adalah perang yang dimulai oleh orang-orang Yahudi terhadap Iran.”
“Israel akan melakukan serangan udara terhadap instalasi nuklir Iran sebagai permulaan,” Shehri mengatakan rezim Iran akan mencoba mengambil keuntungan dari serangan Israel terhadap fasilitas-fasilitas nuklirnya itu untuk merebut kota suci Mekkah dan Madinah dengan menyalahkan Arab Saudi karena membantu serangan Israel. Pada gilirannya, Israel akan merebut wilayah di Levant untuk mendirikan “negara Israel yang lebih besar” Penduduk Arab Sunni di Timur Tengah akan tejebak antara “orang-orang Yahudi di Timur Tengah dan Iran di Semenanjung.”
Iran akan menyerang instalasi Amerika di Teluk, mendorong proxy di Irak dan Afghanistan untuk menyerang Amerika, dan terlibat dalam kampanye teror global.
Shehri ditahan di Guantanamo selama enam tahun setelah ditangkap di Pakistan pada bulan Desember 2001 sebelum dikirim pulang ke kampung Arab Saudi dan kemudian pindah ke Yaman untuk membantu mendirikan AQAP. Dia telah menjadi ahli strategi kreatif untuk AQAP.
Dalam pesan ini, Shehri mengatakan pada para pasukan bahwa iklim perang ini akan memberikan banyak kesempatan bagi al Qaeda dan bahwa mereka harus mulai merencanakan sekarang bagaimana untuk memanfaatkan konflik. Setiap simpatisan yang memiliki akses ke para pemimpin Arab seperti ke para pangeran House of Saud, misalnya, harus mencari kesempatan untuk membunuh satu dari mereka sebagai semacam tindakan yang mengingatkan pembunuhan “tiran Anwar Sadat” pada tahun 1981. Setiap pilot di angkatan udara atau angkatan udara Saudi Arab yang diam-diam mendukung mereka harus terbang ke dalam ruang udara Israel dan mencoba untuk meledakkan sasaran dengan menghancurkan ke dalamnya.
Al-Qaeda telah secara konsisten mengatakan peperangan antara Israel dan Iran hanya dapat berdampak baik untuk perlawanan global dengan menumpahkan darah dua musuh mereka dan memaksa Amerika untuk berdampinan dengan Israel. Tapi peringatan ini adalah yang paling jelas sejauh ini dan dilengkapi dengan petunjuk yang paling eksplisit tentang cara memanfaatkan konflik baru.
Shehri memberitahu pendukungnya bahwa AQAP siap untuk perang berikutnya. Dia mengatakan “Dewan Syura Mujahidin di Semenanjung Arab” telah mengadakan pertemuan untuk mempersiapkan kekacauan yang akan datang dan siap untuk bertindak. AQAP telah menunjukkan pada tahun lalu bahwa mereka dapat mencapai luar Yaman untuk melaksanakan rencananya ketika mereka mengirimkan pelaku yang mencoba meledakkan Northwest Flight 253 pada Natal tahun lalu. Mereka telah aktif di musim panas ini dalam menyerang petugas intelijen pemerintah Yaman dan menerbitkan Inspire, jurnal al Qaeda pertama dalam bahasa Inggris di Internet. Jenderal James Mattis, komandan Komando Sentral baru, mengatakan kepada Senat minggu ini bahwa Al Qaeda memberikan tekanan yang signifikan terhadap pemerintah Yaman, yang sendiri telah dihadapkan dengan masalah internal lainnya dan bahwa ada “tanda-tanda penurunan kapasitas dari Presiden Yaman Ali Abdallah Saleh untuk mengendalikan situasi. “
Jadi kenapa al Qaeda mau perang lagi? Karena mereka menghitung serangan Israel terhadap Iran akan mendorong Iran untuk menyerang balik terhadap tidak hanya Israel tetapi juga Amerika Serikat. Iran akan menyerang instalasi Amerika di Teluk, mendorong proxy-nya yang berada di Irak dan Afghanistan untuk menyerang Amerika, dan terlibat dalam kampanye teror global.
Di Libanon, Hizbullah dituding juga akan mulai perang lagi, hujan rudal di atas kota-kota Israel utara dan kota-kota dan serangan udara Israel di Beirut dan bahkan mungkin sampai ke Syiria. Iran bahkan mungkin mencoba untuk menutup Selat Hormuz dan mengganggu pasar energi global. Semua kekacauan dan kekerasan ini akan membuat Amerika semakin tidak populer di dunia Islam. (iw/db)
Sumber: http://suaramedia.com

Dunia Arab Tolak Intervensi Asing Terhadap Krisis Libya

Bualan Blackwater Tak Mampu Tutupi Kejahatan Perang Irak