"Keabadian" Amerika di Afghanistan Resahkan Masyarakat

Pertama, para pejabat Amerika berbicara sekitar bulan Juli 2011 sebagai tanggal untuk memulai penarikan dari Afghanistan. Kemudian, Amerika dan sekutu-sekutu NATO mereka mulai berbicara tentang transisi, secara bertahap menyerahkan kontrol perang ke Afghanistan sampai akhirnya menarik diri pada tahun 2014. Sekarang, pembicaraannya adalah tentang apa yang terjadi setelah 2014. Afghanistan dan Amerika Serikat berada di tengah-tengah negosiasi atas apa yang mereka sebut sebagai Deklarasi Kemitraan Strategis untuk tahun-tahun sesudah 2014.
Para kritikus, yang termasuk banyak negara tetangga Afghanistan, menyebutnya Perjanjian Pangkalan Tetap atau, dalam bahasa yang lebih sinis, Great Game 3.0, menarik perbandingan dengan persaingan Inggris dan Rusia di wilayah ini selama abad 19 dan 20. Hal ini tanpa diragukan lagi adalah sebuah proses halus, dan yang datang pada saat yang kritis. Para pejabat Afghanistan telah menyatakan kekhawatiran bahwa negosiasi tersebut bisa mengganggu pembicaraan damai dengan Taliban, yang sekarang dalam tahap awal mereka, karena kelompok perlawanan telah menegaskan bahwa pasukan asing harus meninggalkan negara itu sebelum mereka mendapatkan kesepakatan.
Bahwa mereka sudah berbicara merupakan indikasi mereka bersedia untuk berkompromi tentang waktu penarikan – tetapi sulit membayangkan Taliban akan menerima kehadiran abadi Amerika di sini. Pembicaraan formal perjanjian jangka panjang yang dimulai bulan lalu di bawah Marc Grossman, pejabat yang telah menggantikan Richard C. Holbrooke, diplomat yang meninggal pada bulan Desember, sebagai utusan pemerintahan Obama ke Afghanistan dan Pakistan, dan delegasi yang mengunjungi Kabul bawah arahan Frank Ruggiero, seorang pejabat Departemen Luar Negeri yang menjalankan Tim Rekonstruksi Provinsi Kandahar sampai tahun lalu.
Reaksi regional itu sangat cepat. Menteri dalam negeri Iran melakukan kunjungan bergegas ke Kabul, diikuti segera oleh penasehat keamanan nasional India dan Rusia. Rusia, meskipun pada umumnya mendukung peran NATO di Afghanistan, khawatir akan prospek kehadiran jangka panjang Barat.
“Sisi Rusia mendukung perkembangan Afghanistan oleh pasukannya sendiri di semua bidang – keamanan, ekonomi, politik – hanya dengan kekuatan sendiri, terutama setelah 2014,” kata Stepan Anikeev, penasihat politik di Kedutaan Besar Rusia di sini. “Bagaimana mungkin ada transisi dengan dasar tersebut?”
Para pejabat Amerika telah bergegas untuk memastikan Rusia dan tetangga lainnya tentang niat mereka setelah tahun 2014. Grossman berkunjung akhir bulan lalu ke Moskow untuk melakukannya. Dan pejabat dari Hillary Rodham Clinton ke bawah, sudah menegaskan bahwa kehadiran setelah 2014 tidak akan berarti akan ada pangkalan permanen. Ini adalah “kerangka kerja jangka panjang untuk kerjasama bilateral kita,” kata Clinton dalam pidatonya di Asia Society pada 18 Februari.
“Komitmen abadi kami tidak seharusnya disalahartikan sebagai keinginan oleh Amerika atau sekutu kami untuk menduduki Afghanistan yang bertentangan dengan kehendak rakyat,” Clinton, menambahkan, “Kami tidak mencari pangkalan militer Amerika permanen apapun di negara mereka.”
Rusia, bagaimanapun, telah mengeluhkan bahwa setiap berbicara tentang kehadiran pasukan asing di Afghanistan setelah 2014 melanggar pemahaman internasional, termasuk satu yang dibuat dalam pernyataan bersama dengan Presiden Obama dan Presiden Dmitri A. Medvedev pada tanggal 24 Juni yang mendukung status netral untuk Afghanistan. Para pejabat Afghanistan telah mengakui, bagaimanapun, bahwa melakukan pembicaraan wajah semacam basis jangka panjang setelah 2014, jika hanya untuk tujuan pelatihan lanjutan pasukan Afghanistan. “Apa yang kami bahas adalah sebuah perjanjian kerangka kerja strategis jangka panjang,” kata Ashraf Ghani, seorang penasihat Presiden Hamid Karzai yang merupakan salah satu negosiator Afghanistan. “AS memiliki 10-25 tahun perjanjian, berbagai macam perjanjian”
Pangkalan jangka panjang adalah pangkalan permanen lain, tetapi di daerah di mana banyak orang yang mengaanggap kata-kata Clinton sebagai bukti bahwa Amerika Serikat tidak pergi, apapun nama pangkalan itu disebut. “Sebuah perjanjian pangkalan selama 10 – atau 20-tahun dapat diperpanjang setiap saat,” kata Anikeev. “Dan kami tidak memiliki jaminan bahwa itu tidak permanen.”
“Orang-orang Amerika belum jujur tentang ini, bahkan di antara mereka sendiri,” kata Mullah Attullah Lodin, wakil ketua Dewan Tinggi Perdamaian di Afghanistan, yang bertugas memimpin upaya rekonsiliasi dengan Taliban. “Orang mengatakan kita tidak membangun pangkalan, yang lain mengatakan kita sedang membangun pangkalan, dan itu sangat membingungkan.”
Perhatian besarnya, katanya, adalah bahwa jika aperjanjian tersebut telah dicapai, itu akan mempersulit untuk masuk ke dalam pembicaraan damai serius dengan Taliban. “Hal pertama yang diminta Taliban adalah penarikan pasukan asing,” kata Mullah Lodin. Rangin Dadfar Spanta, penasihat keamanan nasional untuk Karzai, tidak setuju. “Rekonsiliasi dan hubungan strategis, mereka tidak bertentangan satu sama lain. Kami memiliki tujuan, perdamaian dan stabilitas yang sama di Afghanistan, dan penghapusan perlindungan dan basis untuk terorisme, itu untuk kebaikan bersama. “
Meskipun ada kekhawatiran seperti itu, para pejabat Amerika dan Afghanistan sedang bernegosiasi pada jadwal agar dipercepat, dengan Amerika yang berharap untuk menyetujui kesepakatan pada bulan Juli, ketika beberapa penarikan pertama pasukan Amerika dimulai, diplomat mengatakan. “Rakyat Afghanistan sangat khawatir tentang masa setelah 2014,” kata seorang diplomat Eropa, yang berbicara pada kondisi anonimitas.
Ghani mengatakan bahwa para pejabat Afghanistan berharap untuk memenangkan kesepakatan tentang transfer Tim Rekonstruksi Provinsi, yang menyalurkan bantuan dari Amerika Serikat dan negara-negara NATO langsung ke proyek-proyek di pedesaan Afghanistan, ke tangan kontrol pemerintah Afghanistan. Secara umum, Afghanistan ingin melihat lebih banyak bantuan disalurkan melalui pemerintah mereka, dan mereka juga ingin melihat kurangnya kehadiran PBB. Seorang diplomat regional, berbicara mengenai kondisi anonimitas, mengatakan bahwa Amerika sama-sama terkait untuk menjaga pijakan jangka panjang atau permanen di Afghanistan untuk kepentingan mereka sendiri juga.
“Ada suatu masa ketika Amerika berjuang untuk menemukan satu basis di Asia Tengah,” katanya. “Ini adalah tempat di mana mereka dapat memiliki semua basis yang mereka inginkan, dan Afganistan adalah tempat antara dua kekuatan potensial nuklir Islam, Iran dan Pakistan.”
Mencapai kesepakatan antara para diplomat pada Deklarasi Kemitraan Strategis hanya akan menjadi langkah pertama. Karzai telah mengatakan perjanjian seperti itu harus dimasukkan ke Loya jirga nasional, majelis suku yang bertindak sebagai referendum tentang isu-isu penting.
“Secara umum, orang-orang di Afghanistan melawan pasukan asing,” kata Mullah Lodin, seorang negosiator, “Saya tidak berpikir bahwa Loya jirga akan mendukung pasukan asing di negara ini.” Spanta mengakui kesulitant tersebut. “Kita harus meyakinkan rakyat Afghanistan ada sesuatu bagi kita dalam hal ini,” katanya. (iw/nyt)
Sumber: http://www.suaramedia.com

Karzai Tantang Delegasi AS Atas Serangan Malam Militer Asing

CIA Ungkap Teknik Rahasia Tinta Tak Kasat Mata