Dokumen Bocor Tak Hentikan "Bahan Bakar" Perang Afghanistan

Kongres AS meloloskan undang-undang $ 60 milyar pendanaan perang di tengah serangan terhadap kebijakan Afghanistan Presiden Barack Obama yang meradang oleh bocornya laporan yang menyatakan bahwa Pakistan membantu pasukan Taliban.
Rumah 308-114 memilih untuk mengirim undang-undang ke Obama untuk mendapatkan tanda tangannya. Undang-undang itu telah diloloskan oleh Senat pekan lalu setelah anggota parlemen di menghapus $23 miliar pada pengeluaran yang tidak terkait.
Pemimpin Demokrat meminta uang tambahan mengatakan mereka tidak akan menunda dana perang lebih lama lagi dengan adanya peringatan Pentagon.
“Kenyataannya adalah waktu kita hampir habis,” kata Ketua Subkomite Pertahanan Alokasi Norm Dicks, seorang Demokrat Washington. “Kita harus melakukannya sekarang.”
Perwakilan James McGovern, Demokrat Massachusetts menentang perang, berkata anggota parlemen harus mengangkat pendanaan “sampai kita mendapatkan jawaban dari beberapa pertanyaan, sampai ada kejelasan penuh dari semua hal” yang diajukan oleh dokumen-dokumen yang bocor.
“Ini adalah kesalahan administrasi ini jika memberikan cek kosong lagi untuk perang ini,” kata McGovern.
Para pemimpin Demokrat harus bergantung pada Partai Republik untuk membantu menghasilkan mayoritas di belakang RUU di tengah oposisi yang tumbuh di kalangan mereka sendiri atas kebijakan perang Obama. RUU tersebut didukung oleh 148 Demokrat dan 160 Republik; 102 Demokrat dan 12 Republik memberikan suara menentang itu.
Pemungutan suara itu berujung pada menyerahnya House Democrat dalam upaya mereka untuk melampirkan pengeluaran yang tidak terkait dengan RUU, termasuk $ 10 miliar dalam bantuan kepada pemerintah negara untuk mencegah PHK ribuan guru.
Senat Republikan bersikeras pada menjatuhkan ketentuan itu. Gedung Putih juga mengancam akan memveto rencana itu karena House Democrat yang ingin membiayai sebagian dengan memotong uang untuk Departemen Pendidikan, termasuk dana untuk program hibah negara yang merupakan salah satu prioritas utama badan tersebut.
Ketua House Appropriations Committee, David Obey, seorang Demokrat Wisconsin, yang pasca kepemimpinannya menjadi penulis utama dari RUU itu, mengatakan dia akan memilih untuk tidak melakukannya karena dia tidak mendukung kebijakan perang pemerintah. “Saya tidak bisa melihat konstituen saya dan mengatakan bahwa operasi ini akan menyakiti musuh kita lebih dari kita,” katanya.
Obama mengatakan hari ini dokumen perang yang bocor itu “tidak mengungkapkan masalah yang belum diberitahu dalam debat publik kami di Afghanistan – memang itu menunjukan tantangan yang sama yang membawa saya untuk melakukan tinjauan ekstensif dari kebijakan kami pada musim gugur yang lalu.”
RUU yang diminta oleh Pentagon pada Februari, termasuk $ 33 milyar untuk mengumumkan rencana Obama tahun lalu untuk mengirim 30.000 tentara tambahan ke Afghanistan.
$ 13 milyar lainnya akan dibayarkan kepada keputusan Veterans Affairs untuk memperluas penyembuhan penyakit diduga terkait dengan penggunaan Agen Oranye selama Perang Vietnam. DPR mengatakan mereka memperkirakan lebih dari 86.000 veteran atau korban yang selamat yang memenuhi persyaratan untuk kompensasi.
RUU itu juga akan menyediakan dana sebesar $ 5 miliar untuk bantuan bencana.
Republik mengeluh RUU itu identik dengan yang telah disahkan oleh Senat dua bulan lalu. “Penundaan dalam meloloskan undang-undang ini disebabkan oleh satu hal dan hanya satu hal – selera untuk belanja mayoritas Demokrat yang terus-menerus dan tak tergoyahkan,” kata Perwakilan Jerry Lewis of California, seorang Republikan.
Menteri Pertahanan Robert Gates telah memperingatkan anggota parlemen ia mungkin harus mulai mengurangi karyawan bulan depan jika uang itu tidak disetujui.
Serangkaian upaya oleh para kritikus perang untuk melampirkan ketentuan dengan peraturan perundangan yang menargetkan kebijakan Afghanistan Obama yang gagal berikut ancamannya untuk memveto setiap undang-undang itu akan melemahkan perannya sebagai panglima tertinggi.
Amandemen yang akan segera diloloskan akan diperlukan pemerintah untuk menyampaikan laporan menjelaskan bagaimana itu berniat untuk mengakhiri keterlibatan Amerika dalam konflik Afghanistan. Administrasi telah menyatakan rencananya untuk mulai membawa pulang tentara pada bulan Juli 2011, tergantung pada kondisi di Afghanistan. Mereka tidak menentukan kapan waktu penarikan selesai.
Amanden tersebut memenangkan dukungan dari sebagian besar Demokrat, termasuk Nancy Pelosi dari California.
Biaya perang Afghanistan akan mengalahkan perang di Irak untuk pertama kalinya sejak AS menyerang Irak pada tahun 2003. Biaya tahun ini akan berjumlah lebih dari sebelumnya dalam dua tahun administrasi mantan Presiden George W. Bush. RUU itu akan menjadikan dana perang perang mencapai total $ 1,1 triliun. (iw/bb)
Sumber: http://suaramedia.com

Segera Mundur, AS Desak Irak Danai Korban Perang

Pentagon: Tingkat Bunuh Diri Militer Akibat Kelalaian Komandan