Dokumen Palsu Bumbui Pertikaian Militer Israel

Sebuah sengketa telah meletus tentang siapa yang akan menggantikan kepala staf Israel Gabi Ashkenazi ketika ia mundur tahun depan di tengah klaim bahwa dokumen yang bertujuan untuk meningkatkan kesempatan salah satu calon penggantinya sebenarnya palsu.
“Perang jenderal” tersebut menjadi headline di banyak media Israel pada hari Minggu waktu setempat (21/6) dengan banyak harian yang menuntut penyelidikan cepat dan menyeluruh untuk menentukan apakah dokumen tersebut itu asli.
Dokumen, yang diterbitkan oleh stasiun televisi swasta Channel 2 itu termasuk sebuah rekomendasi yang diduga dipasok oleh perusahaan hubungan masyarakat atas permintaan Jenderal Yoav Galant, komandan tentara untuk Israel selatan.
Rekomendasi itu tampaknya dirancang untuk meningkatkan peluang Galant untuk ditunjuk menduduki jabatan itu dan untuk melemahkan kedua saingannya dan Ashkenazi sendiri, yang dipercayai untuk menentang pengangkatan Galant.
Dokumen tersebut, yang berisi logo Arad Comunication, berisi kampanye humas yang menciptakan citra positif bagi Galant dan citra negatif tentang Gabi Ashkenazi dan pengganti potensial Ashkenazi lainnya, Wakil Kepala Staf Umum Mayor – Jenderal Benny Gantz.
Dokumen itu menyarankan mempromosikan Gantz melalui media sebagai pengganti kepala Shin Bet (Israel Security Agency) Yuval Diskin atau kepala Mossad, Meir Dagan. Selain itu dokumen tersebut juga berisi cara untuk menangani oposisi potensial terhadap penunjukan Galant oleh Perdana Menteri Binyamin Netanyahu, dan menyoroti perbedaan antara Galant dan Ashkenazi pada Operasi Cast Lead.
Eyal Arad, direktur agen PR dan mantan penasihat mantan perdana menteri Ariel Sharon, menyangkal sebagai penulis dokumen atau bahwa perusahaannya telah terlibat dengan cara apapun dalam pencalonan kepala tentara baru.
“Saya tidak ada hubungannya dengan siapa yang akan menjadi kepala staf berikutnya. kenalan saya dengan para calon sangat sedikit dan saya belum berhubungan dengan mereka secara pribadi dalam beberapa bulan terakhir. “
Arad menolak berspekulasi kepada publik tentang siapa yang mungkin telah memalsukan dokumen.
“Polisi dapat membuat daftar pendek tersangka dan menyelidiki mereka,” katanya. “Hal ini menodai pemilihan kepala Staf Umum. Sangat penting bahwa masyarakat tahu bahwa proses itu tidak terperosok oleh manipulasi.”
Arad mengatakan pada hari Minggu bahwa ia telah mengajukan keluhan, mengklaim bahwa dokumen yang membawa logo perusahaannya tersebut telah dipalsukan.
Ashkenazi juga mengeluarkan pernyataan yang mengkritik kerusakan yang “dilakukan kepada militer dan citra popularitasnya.”
“Apakah dokumen itu asli atau tidak, konsekuensi sangat serius dan harus diselidiki secara menyeluruh,” tambahnya.
Politisi berspekulasi di balik layar tentang berbagai musuh Barak dan Galant yang mungkin berada di balik dokumen. Mereka menyebut seorang perwira senior IDF saat ini yang telah berdebat dengan Barak, dan mantan pembantu Barak, sebagai tersangka utama.
“Ada sekelompok orang yang selama tiga tahun terakhir setiap hari sibuk dengan manipulasi, bekerja sama dengan wartawan dalam pembunuhan karakter terhadap Ehud Barak,” kata sumber yang dekat dengan Barak.
Lainnya mencurigai sayap kanan yang berang pada Galant, yang merupakan ajudan militer perdana menteri Ariel Sharon selama penarikan dari Gaza.
Departemen Pertahanan sumber menolak kemungkinan bahwa publikasi dokumen ini akan mempengaruhi keputusan Barak dalam memilih kepala militer baru. Sumber-sumber mengatakan bahwa dokumen itu tidak relevan dan dan tidak ada alasan untuk menghentikan proses pengambilan keputusan karena itu.
Barak bertemu hari Jumat dengan Galant sebagai bagian dari proses wawancara untuk menemukan seorang kepala baru staf dan diharapkan untuk bertemu dengan Gantz pada hari Minggu pagi.
Anggota Knesset Nachman Shai (Kadima) dan Miri Regev (Likud) meminta Jaksa Agung Yehuda Weinstein pada hari Sabtu untuk memerintahkan Shin Bet untuk menyelidiki dokumen Galant. Shai berkata pengangkatan kepala staf “tidak boleh dilakukan sebelum waktunya pada saat ini,” sampai asal-usul dan keaslian dokumen dapat ditentukan.
“Hal ini harus diselidiki dengan segera untuk mengangkat keraguan atas pemilihan kepala Staf Umum dan memastikan bahwa itu akan transparan,” kata Shai.
Perdana Menteri Benjamin Netanyahu kini telah meminta nasihat dari penasihat hukum pemerintah sehubungan dengan masalah ini.
Pers Israel telah mengaitkan skandal tersebut dengan hubungan buruk antara Ashkenazi dan Menteri Pertahanan Ehud Barak, yang beberapa bulan lalu mengumumkan bahwa masa bakti empat tahun kepala staf itu akan berakhir pada bulan Februari.
Kandidat terkemuka lainnya untuk posisi puncak, selain Galant, adalah Jenderal Benny Gantz, wakil Ashkenazi, dan Mayor Jenderal Gadi Eizenkot yang memimpin komando utara angkatan darat. (iw/meo/jp)
Sumber: http://suaramedia.com

Amerika Yakinkan Dunia Yerusalem Jatuh ke Tangan Palestina

Tempat-tempat di Dunia yang Sering Digunakan Untuk Bunuh Diri