Dulu Alat Perang, Kini Jadi Gelang

Dentuman palu bertalu dan suara gergaji beradu dengan besi. Bunyi-bunyian yang memekakkan dan tak ramah di telinga. Beberapa pria dengan sigap menggergaji sebuah besi berbentuk tabung. Suara yang dikeluarkan begitu mengiris. Desa Daruba, Morotai, Maluku Utara, adalah sentra kerajinan besi putih yang sangat terkenal di kepulauan Maluku, bahkan hingga seantero Nusantara.
Pak Naji dan perkakas dari besi putih dan aluminium.
Besi putih merupakan gabungan beberapa jenis logam, termasuk logam mulia. Besi putih ini adalah bahan yang digunakan tentara Sekutu dan Jepang pada masa Perang Dunia II untuk peralatan persenjataan. Morotai memang pernah menjadi markas tentara Jepang dan Sekutu. Tak pelak, pada masa Perang Dunia II sebuah pertempuran hebat antara Jepang dan Sekutu terjadi di pulau tersebut. Saat perang berakhir, para tentara membuang perlengkapan senjata ke lautan Morotai. Ada pula yang dikubur di dalam tanah dan dibiarkan begitu saja.
Penduduk Morotai kemudian memanfaatkan besi putih ini untuk berbagai kerajinan. Sebut saja perlengkapan memasak, aksesori, sampai samurai. Salah satu perajin bernama Naji. Pria berusia 58 tahun ini memiliki usaha besi putih secara turun-temurun yang tergabung dalam kelompok Marimoi.
“Awalnya dari orangtua saya, sebelum Perang Dunia II sudah membuat kerajinan aluminium di Galela. Lalu setelah Perang Dunia II baru pindah ke Morotai dan memakai besi putih,” kata Naji. Pada usia senjanya, ia tetap menempa besi putih dan membuat berbagai kerajinan. Naji dibantu oleh anak dan beberapa anggota keluarganya.
Ia bercerita, tahun 1981 baru ada 63 perajin. Setelah itu usaha besi putih berkembang dan terbentuk unit-unit kelompok. Kini ada ratusan perajin yang terdiri dari 40 rumah tangga dan 3 usaha berskala besar. Salah satunya adalah Marimoi yang tergolong usaha besi putih pertama di Morotai. Naji tidak hanya memperkerjakan anggota keluarga, tetapi juga banyak anak putus sekolah.
“Kami mengajari anak-anak putus sekolah. Kalau sudah bisa, nanti mereka jadi perajin sendiri,” ucapnya.
Ia pun mengatakan, sebenarnya pemerintah daerah telah memberikan berbagai bimbingan usaha. Contohnya, bantuan peralatan mesin las.
“Saya pikir sudah lengkap industri, koperasi, dan perdagangannya. Namun di sini putus, hanya ada pelatihan tetapi belum ada pembinaan untuk pemasaran. Padahal, kami perlu pemasaran yang bagus, tetapi tidak dibina. Masalah lainnya adalah binaan mengenai pajak,” tuturnya.
Naji menuturkan, omzet tiga usaha besar besi putih sekitar Rp100 juta per bulan. Harga aksesori pun tergolong murah, sekitar Rp 15.000 sampai Rp 100.000.
Harga samurai bisa mencapai Rp 20 juta. Sementara beberapa pedang juga dijual dengan harga mahal. Apalagi, sarung dan gagang menggunakan kayu hitam eboni dari Morotai. Itu tentu saja menambah eksotisme dan kesan magis benda tersebut. Ia membeli bahan baku dari orang lain yang biasa mengumpulkan besi putih.
“Modal bahan baku murah, Rp 20.000-25.000 per kilogram. Besi putih ada yang diambil dari laut dan di dalam tanah. Dahulu orangtua enggak beli dari orang lain, tetapi ambil sendiri,” ujarnya. Naji pun tergolong ngotot untuk pemilihan bahan baku. Ia hanya menggunakan barang rongsokan yang memang sudah rusak.
“Besi rusak saja yang diambil. Kalau yang masih bagus jangan karena bisa untuk pariwisata. Yang bagus juga jangan dirusak. Yang rongsokan kami ambil untuk bahan baku,” tuturnya.
Sebagian kerajinan besi putih yang dihasilkan Marimoi dijual di pasar domestik dan internasional. Beberapa bisa Anda temukan di berbagai daerah di Maluku. Bahkan di Pulau Sulawesi dan Jawa pun sudah banyak yang menjualnya. Pasar luar negeri juga tertarik dengan kerajinan besi putih. Naji menceritakan, ia biasa mengekspor kerajinan ke Singapura, Malaysia, dan Belanda.
Naji kemudian menjelaskan cara pembuatan kerajinan besi putih. Pertama, besi dipotong sesuai dengan bentuk kerajinan yang diinginkan. Setelah itu besi ditempa sesuai dengan bentuk kemudian diamplas. Karena itu, Marimoi biasa menerima berbagai macam kerajinan sesuai dengan permintaan pasar. Namun, benda yang menjadi favorit adalah cincin, kalung, dan gelang.
Apa keunggulan besi putih? Menurut Naji, besi putih awet dan tidak karatan. Namun, Anda perlu berhati-hati saat membeli kerajinan besi putih di luar Pulau Morotai. Sering kali beberapa pembeli kecele karena ternyata kerajinan yang dibeli palsu alias bukan terbuat dari besi putih.
Seorang pedagang di Pasar Daruba memberikan tips cara membedakan besi putih palsu dan asli. Caranya, ambil sehelai rambut lalu letakkan ke besi putih. Sulut helai rambut itu dengan rokok. Jika helai rambut putus, itu berarti besi putih itu palsu. Sebaliknya, jika tidak putus, benda itu memang terbuat dari besi putih asli.
Sumber: http://kompas.com

Perang Korea, Riwayatmu Dulu

Perang Adalah Kejahatan Kemanusiaan