"Perang Ini Hanya Bisa Dimenangkan Rakyat Afghanistan

Jenderal Abdul Rashid Dostum, mantan panglima perang Afghanistan yang kontroversial, memperingatkan Washington bahwa pengiriman lebih banyak tentara AS ke Afghanistan hanya akan menghambat perang melawan Taliban.
Hanya sebuah solusi yang dipimpin oleh Afghanistan-lah yang dapat membawa kemenangan, ia yakini.
Komentarnya dalam sebuah wawancara dengan The Daily Telegraph itu dibuat ketika Duta Besar AS untuk Kabul, Jenderal Karl Eikenberry, memperingatkan Presiden Obama tidak untuk mengirim ribuan tentara AS untuk menopang rezim Presiden Hamid Karzai.
Jendral Dostum, seorang etnis Uzbek, adalah seorang pemimpin militer pusat dalam Aliansi Utara yang mendorong Taliban dari Kabul pada tahun 2001.
Ia percaya keberhasilan yang dulu didasarkan pada pasukan dipimpin oleh tentara Afghanistan yang bertempur untuk masa depan keluarga mereka sendiri. Hari ini, katanya, jumlah korban militer Afghanistan senior itu diabaikan karena komandan AS dan NATO menjawab tembakan.
“Kegagalan Para militer Afghanistan adalah soal komitmen dan semangat kerja: semakin banyak uang asing dan pasukan semakin berkurang cara Afghanistan melihat bahwa perang ini milik mereka,” katanya. “Dalam enam tahun terakhir, saya belum mendengar dari salah satu pejabat Afghanistan pada peringkat kapten atau peringkat utama lainnya tewas dalam pertempuran.
“Selama periode yang sama ini ratusan AS dan tentara NATO lain telah tewas. Ini adalah aib besar bagi pemerintah Afghanistan dan penduduknya.
Dia mengatakan kepemimpinan militer Afghanistan saat ini telah menjadi terlalu bergantung pada kekuatan barat, menempatkan personil AS dan NATO pada risiko yang lebih besar.
Jenderal Dostum masih tetap berpengaruh di Afghanistan, dukungannya membantu Presiden Karzai terpilih kembali awal bulan ini, meskipun di tengah dugaan pelanggaran hak asasi manusia.
Dia disalahkan atas mati lemasnya sekitar 300 tahanan Taliban saat mereka sedang diangkut dari penjara.
Sejak itu, ia dipecat sebagai panglima tertinggi kepala staf Angkatan Bersenjata Afghanistan tahun lalu setelah para pengawalnya menculik seorang pemimpin etnis saingan, seorang pedagang obat tertuduh, tetapi telah dipulihkan.
Dia percaya para pemimpin Barat salah berpikir bahwa pejuang Taliban dapat dibujuk dari kepemimpinan Mullah Omar.
Tekanan Barat untuk sentralisasi kekuasaan di Kabul mengecualikan masyarakat lokal dari janji kunci dan miliaran dolar bantuan. Ini memperkaya elite politik tetapi gagal untuk mengurangi kemiskinan, sementara melemahkan inisiatif lokal, katanya.
Dia mengatakan Barat juga telah salah memahami peran komandan dalam masyarakat Afghanistan rusak karena perang. “Apakah semua komandan buruk, bahkan orang-orang yang memerangi Taliban dan al-Qaeda dan telah dilucuti? Mereka menuntut unicorn di Kabul.”
Tidak seperti ahli strategi Inggris dan AS, yang mendukung politik “rekonsiliasi” dengan “non-ideologis” Taliban, Jenderal Dostum percaya kemenangan militer itu mungkin.
Abdul Rashid Dostum (lahir tahun 1954) adalah seorang pemimpin perang yang kuat di Afganistan.
Dostum lahir di Khvajeh Do Kuh, Afganistan. Pada tahun 1970 ia mulai bekerja untuk pengisian gas di Sheberghan, Provinsi Jowzjan. Ia bergabung dengan militer Afganistan tahun 1978, melawan mujahidin Afganistan pada tahun 1980. Ia bertarung dalam sebuah koalisi bersama Ahmad Shah Massoud melawan Gulbuddin Hekmatyar tahun 1992. Taliban merebut Kabul tahun 1996, memaksa Dostum untuk mundur ke Mazar-i-Sharif. Ketika pasukannya bergabung dengan Taliban tahun 1997, Dostum meninggalkan Afganistan dan pergi ke Turki.
Dostum menjabat sebagai deputi menteri pertahanan untuk Karzai di pemerintahan nasional di Kabul. Pada bulan Maret 2003, Dostum mendirikan Zona Utara Afghanistan, melawan keinginan presiden sementara Hamid Karzai. Pada 20 Mei 2003, setelah nyaris terkena percobaan pembunuhan, Dostum menduduki posisi “Kepala Staf untuk Panglima Angkatan Bersenjata Afghanistan”.
Pada tanggal 1 Maret 2005 Presiden Hamid Karzai menunjuknya sebagai Kepala Staf untuk Panglima, meskipun tidak jelas apakah posisi ini mempunyai kekuatan yang nyata. (iw/tg/wp)
Sumber: http://suaramedia.com

Duh, Sengsaranya Tentara Amerika di Afghanistan

�September, Selalu Mengerikan Di Timur Tengah�