Pasukan SAS Membantu Serangan Nato

Mantan tentara SAS dan perusahaan swasta keamanan swasta membantu mengidentifikasi target NATO di kota pelabuhan Libya Misrata, tempat pertempuran sengit antara pasukan Muammar Gaddafi dan oposisi, ujar sebuah sumber kepada Guardian.
Veteran pasukan khusus memberikan rincian lokasi dan gerakan pasukan Gaddafi ke markas komandan pasukan Nato di Napoli yang dipimpin Letnan Jenderal Charles Bouchard, kata sumber tersebut.
Kemudian, sasaran itu diverifikasi oleh pesawat mata-mata dan pesawat predator AS tanpa awak (drone). “Salah satu dari kecerdasan manusia tidak cukup,” kata seorang sumber.
Para mantan pasukan khusus Inggris, Perancis dan negara-negara NATO, mereka telah disediakan dengan peralatan komunikasi. Mereka mungkin menyediakan informasi bagi para pilot helikopter Inggris dan Perancis, yang diharapkan mulai menembaki sasaran di dalam dan sekitar Misrata minggu ini.
Empat helikopter Apache di kapal induk HMS Ocean, yang mendekati perairan Libya. Dua belas helikopter Tiger Prancis berada di atas kapal amfibi Tonnerre, yang sudah dalam perairan dari pantai Libya. Menteri pertahanan Prancis, Gerard Longuet, telah menolak untuk mengatakan kapan tepatnya mereka akan dikerahkan, namun menambahkan: “. “Sangat cepat, menghadapi setiap kasus”.
Departemen Pertahanan Inggris bersikeras tidak punya pasukan darat. Kementrian Pertahanan lainnya, mengatakan ada sejumlah personel di Benghazi, tambahnya, Di mana ada sekitar 10 penasihat militer dan pelatih Inggris telah dikirim ke sana. Menteri Luar Negeri Inggris, William Hague, menggambarkan penasihat yang di Benghazi itu sebagai “perwira yang berpengalaman militer”, dan mengatakan mereka akan menjadi penasihat pasukan oposisi dibidang logistik pengumpulan intelijen, dan komunikasi.
Sumber senior pertahanan Inggris mengungkapkan pada bulan April yang lalu, mereka mendesak negara-negara Arab untuk melatih pasukan oposisi. Sumber itu menyebutkan, mereka melihat menyewa perusahaan keamanan swasta, yang banyak mempekerjakan mantan tentara SAS.
Para prajurit swasta dilaporkan dibayar oleh negara-negara Arab, khususnya Qatar. Para pejabat Inggris mengatakan mereka tidak dibayar oleh pemerintah Inggris.
Negara-negara yang mendukung keputusan untuk memberlakukan zona larangan terbang, dan memusuhi Gaddafi, akan sangat menentang setiap hubungan langsung – antara penasihat barat dan komandan NATO. Para penasihat sedang disembunyikan di tempat-tempat rahasia, tetapi peran mereka secara pribadi sangat efektif.
Di Misrata sendiri, pasukan oposisi yang berkuasa mereka bergema Dewan Transisi Nasional dalam menolak tawaran Gaddafi tentang gencatan senjata diikuti oleh negosiasi, yang muncul setelah misi perdamaian ke Tripoli oleh Presiden Afrika Selatan, Jacob Zuma. (mh/gdn)
Sumber: http://www.eramuslim.com

Siapakah Zionis Israel Itu? (5)

Rencana Israel Lakukan Yahudisasi Kota Al-Quds dalam Waktu Lima Tahun