Pasukan Suriah Menyerang Masjid Daraa

Didukung tank, helikopter dan penembak jitu, militer Suriah menyerang masjid bersejarah yang menjadi pusat gerakan protes kota Dara’a pada hari Sabtu, menewaskan sedikitnya enam orang dalam masjid. Daraa yang sudah terkepung itu, para aktivis mengatakan, bahwa militer menyerang masjid dan menangkapi orang-orang yang berada di dalam Masjid Omari. Masjid Omari menjad simbol gerakan protes yang menentang pemerintahan Bashar al-Assad.
Setelah mengerahkan pasukan tank dan 20 lapis baja pengangkut personel ke kota Dara’a, menjelang fajar, masjid itu diserang dan ditembaki , kemudian tentara mengambil alih dan menduduki masjid yang menjadi pusat gerakan aksi protes. Tentara juga melarang masyarakat masuk masjid. Penembak jitu mengambil posisi di atas masjid, dan helikopter menerjunkan pasukan khusus dari helikopter, kata saksi.
Setidaknya enam orang tewas di masjid dan di tempat lain, kata mereka. Di antara mereka adalah anak dari ulama yang memimpin masjid, yang ditembak ketika pasukan keamanan memasuki rumahnya untuk mencari ayahnya. Ada laporan bahwa, Sheik Ahmed Siasna, ditangkap. Kemudian, tidak diketahui keberadaannya. Ahmed Siasna adalah di antara delegasi yang bertemu dengan Assad tiga minggu yang lalu untuk membahas reformasi di Suriah.
Militer mengepung Dara’a pada hari Senin, menyerbu kota dengan tank dan tentara, dan listrik pemotongan dan saluran telepon. Sejak itu, Dara’a telah menjadi seruan untuk demonstran di Syria, meskipun pemerintah telah menegaskan bahwa kerusuhan di sana adalah karya Salafi, istilah yang disukai untuk Islam militan.
“Ini adalah hitungan beberapa jam saja, dan semuanya akan selesai dalam Dara’a,” seorang politikus pro-pemerintah mengatakan dari Damaskus. “Tidak mungkin untuk rezim Suriah membiarkan beberapa orang mengumumkan pemerintahan Salafi di Dara’a. Ini bukan Afghanistan. “
Tembakan senjata berat terdengar sepanjang hari, kata Abdallah Abazid. Di tengah laporan tentang kekurangan makanan, obat-obatan dan susu bayi, penduduk tetap di dalam rumah mereka, takut mereka mungkin dibunuh oleh penembak jitu, jika mereka pergi ke luar, katanya.
“Pasukan keamanan memburu orang-orang yang turun ke jalan,” katanya. “Kami tidak bersenjata dan melindungi kota kami dengan dada telanjang, dan mereka menembaki kami.”
Pasukan militer dikerahkan ke Dara’a terjadi sehari setelah Amerika Serikat mengumumkan sanksi terhadap tiga pejabat tinggi dalam pemerintahan Assad, termasuk saudaranya Maher al-Assad, yang memimpin operasi militer di Dara’a. PBB Dewan Hak Asasi Manusia di Jenewa juga mengadopsi resolusi pada hari Jumat mengutuk kekerasan dan otorisasi penyelidikan. (mh/wb)
Sumber: http://www.eramuslim.com

13 Orang Tewas Dalam Serangan Bom di Irak

Taliban Nyatakan Operasi "Badar" Awal Dimulainya Perang Musim Semi