Pertempuran Bukit Ortigara

Pertempuran Bukit Ortigara adalah pertempuran antara Italia dan Austria-Hongaria pada tanggal 10 – 25 Juni 1917 untuk memiliki Bukit Ortigara, di Dataran tinggi Asiago. Italia memutuskan untuk melancarkan serangan karena Strafexpedition sebelumnya telah meningkatkan posisi pertahanan Austria, sementara pasukan Italia Cadore, Carnia dan Isonzo dapat terancam.
Puncak bukit Ortigara.
Pertempuran telah dipersiapkan dengan kekuatan cukup (300.000 orang dengan 1.600 senjata artileri) berkonsentrasi pada segmen pendek hanya beberapa kilometer. Namun, meskipun Italia unggul 3 menjadi 1 angka superioritas baik pada personel dan senjata, seperti yang mereka hadapi 100.000 Austria-Hongaria dengan 500 senjata, serangan masih mendapat beberapa masalah:
* Posisi Austria sangat kuat.
* Pasukan pemanah yang dibentuk oleh musuh seperti untuk mendukung artileri Austria.
* Garis pertahanan Italia penuh sesak sehingga sulit untuk bergerak.
* Orang-orang Austria mengharapkan serangan, jadi tidak ada kejutan bagi pasukan Austria.
Serangan dimulai pada 10 Juni, dan setelah pertempuran sengit dan berdarah Italia Divisi Alpine ke-52 berhasil merebut puncak bukit Ortigara.
Austria-Hongaria segera mengirim banyak bala bantuan. Pada 25 Juni, Batalyon 11 Italia menjaga puncak diserang oleh pasukan Austria yang berhasil merebut kembali, perlawanan Italia tidak bertahan.
Divisi di 52 sendiri menderita sekitar setengah korban Italia . Jenderal Ettore Mambretti, komandan Angkatan Darat Keenam, dianggap bertanggung jawab atas banyak korban dan dibebastugaskan dari perintah ini.
Sumber: http://id.wikipedia.org

Perancis Desak Sekutu untuk Turunkan Pasukan Darat

Intervensi di Libya Picu Kekhawatiran Konflik Panjang