Upaya Baru Israel Usir Warga Tepi Barat

Kelompok HAM Israel mengatakan, tentara rezim Zionis berencana memberlakukan kebijakan yang kontroversial yang bisa mengusir ribuan penduduk tepi barat yang tidak memilki dokumen-dokumen lengkap sebagai warga Palestina.
Aturan baru itu mendefinisikan siapa pun yang tidak memegang izin yang di terbitkan Israel-untuk tinggal di Tepi Barat sebagai �penyusup�. Pelanggar bisa menghadapi tujuh tahun penjara atau deportasi.
Kelompok hak asasi manusia mengatakan mereka khawatir tentang perintah yang telah menyebar luas itu. Mereka mengatakan itu dapat digunakan untuk menargetkan tiga kelompok: orang Palestina yang punya surat-surat domisili dari Jalur Gaza, tetapi tinggal di Tepi Barat; orang asing yang bekerja di atau sedang mengunjungi wilayah Palestina yang memperpanjang visa mereka, dan pasangan dari warga Palestina yang lahir di luar negeri.
Di kota Ramallah, Tepi Barat, Umm Qusay telah memutuskan bahwa dia tidak bisa mengambil risiko meninggalkan rumahnya.
�Saya sangat takut, Saya takut. Saya khawatir dipisahkan dari anak-anak saya,� katanya.
Umm Qusay lahir di kota Tepi Barat Jericho, tapi dia dibesarkan di Yordania. Dia menikah dengan seorang warga Palestina di Ramallah 10 tahun yang lalu, tapi dia tinggal di Yordania karena pemerintah Israel tidak mengabulkan surat residensinya untuk tinggal bersama suaminya di Tepi Barat.
Beberapa bulan lalu dia diberi visa kunjungan untuk Tepi Barat. Dalam upaya untuk tetap bersama keluarganya, ia melampaui batas waktu visa karena dia mengatakan itu adalah satu-satunya cara agar mereka bisa bersama-sama.
Militer Israel menyangkal bahwa aturan baru akan digunakan untuk memulai deportasi massal.
Juru bicara militer Israel Letnan Kolonel Avital Leibovich mengatakan perintah tersebut hanyalah merubah sedikit peraturan Israel yang sudah ada. Israel mengklaim aturan sebenarnya menguntungkan karena menempatkan orang yang dicurigai ke pengadilan militer sebelum tindakan diambil.
�Apa yang relevan di sini adalah bahwa Palestina atau penduduk ilegal benar-benar memiliki langkah monitoring sebelum repatriasi dimulai,� kata Leibovich.
Ada deportasi beberapa tahun ini, dan aturan yang baru diubah tidak akan mengubah hal itu, menurut para pejabat Israel.
Tapi itu tidak menghentikan orang-orang seperti Umm Qusay. Dia tidak sendirian.
Banyak warga Palestina lain yang bersembunyi untuk menghindari penangkapkan oleh pemerintah Israel, menurut Sari Bashi, kepala kelompok hak asasi manusia Gisha Israel.
�Ini merobek-robek tatanan masyarakat sipil di Palestina. Mereka takut seorang tentara Israel akan menangkap mereka karena tidak memiliki dokumentasi yang benar, dan Israel menolak untuk mengeluarkan dokumentasi yang sesuai untuk mereka ,� katanya.
Peraturan baru itu menentukan siapa saja yang memasuki Tepi Barat secara ilegal sebagai penyusup, serta �orang yang hadir di daerah tersebut dan tidak memegang ijin sah.� Perintah mengambil definisi asli penyusup tahun 1969 dengan ekstrim. Istilah itu awalnya diterapkan hanya kepada mereka secara ilegal tinggal di Israel setelah melewati negara yang pada saat itu diklasifikasikan sebagai negara musuh � Yordania, Mesir, Lebanon dan Syiria.
Otoritas Palestina juga khawatir tentang dampak dari peraturan baru. Ia mengatakan bahwa perintah militer baru bertentangan dengan hukum internasional dan kesepakatan sebelumnya antara Israel dan Palestina.
Sebuah kelompok HAM, Hamoked Center for the Defense of the Individual, mencoba meminta Israel untuk mengeluarkan peringatan terhadap perintah itu. Direktur Hamoked Dalia Kerstein mengirimi Komando Sentral GOC Avi Mizrahi sebuah permintaan untuk menunda perintah itu, mengingat �perubahan dramatis menyebabkan sehubungan dengan hak asasi manusia dari sejumlah orang yang luar biasa.�
Israel merebut Tepi Barat dalam perang 1967. Segera setelah itu, ia mulai membangun pemukiman Yahudi ilegal dan mempertahankan kehadiran militer di wilayah itu. Palestina mengatakan permukiman mengancam pembentukan negara Palestina yang layak.
�Kami khawatir karena konsekuensi yang mungkin dari praktek ini ini akan mempengaruhi hak asasi manusia rakyat. Ini akan mempengaruhi hak-hak rakyat untuk tinggal di Palestina,� kata juru bicara Otoritas Palestina Ghassan Khatib.
Sekitar 385.000 orang Yahudi tinggal di pemukiman Israel di Tepi Barat dan Jerusalem timur yang dianeksasi Israel, bersama 2,5 juta warga Palestina. Sisa 1.800.000 warga Palestina lainnya tinggal di Jalur Gaza yang diperintah Hamas. (SMcom)

Barat Pasok Senjata ke Milisi Pro Al-Qaeda di Pakistan

Oliver Cromwell, Pembentuk Sistem Demokrasi Parlementer Inggris