Wisata Religi Di Pura Tirta Empul Bali

Khas Wisata ~Wisata Religi Di Pura Tirta Empul Bali, Suasana mistis begitu kental terasa. Sepi dan sunyi. Suara gemericik air teduhkan hati dan pikiran.Indahnya Taman Firdaus dalam kisah Alkitab, terlihat menjadi nyata. Begitu ‘real’. Di Tirta Empul, pemandangan surgawi begitu mempesona.

Bali memang memiliki berjuta pesona. Selain alam yang indah, masyarakat Bali terkenal ramah dan religius. Selain itu, juga memiliki warisan budaya dan sejarah yang hingga kini masih tetap lestari. Tak heran, pulau yang pernah menjadi bagian dari Majapahit ini sangat dicintai oleh wisatawan domestik maupun asing sebagai destinasi favorit para wisatawan.

Wisata Religi Di Pura Tirta Empul Bali

Wisata sejarah di Bali juga menjadi daya tarik bagi wisatawan selain wisata alam dan budaya. Banyak biro perjalanan di Bali yang memasukan tujuan wisata ke tempat-tempat bersejarah, salah satunya Pura Tirta Empul. Wisatawan yang datang kesini sebagian merupakan masyarakat Bali sendiri dan sisanya merupakan wisatawan dari dalam dan luar negeri yang kebanyakan menggunakan jasa biro perjalanan.

Mengunjungi tempat ini, hati ini menjadi tenteram oleh suasana lingkungan yang cozy. Angin yang bertiup semilir begitu menenteramkan jiwa. Siang itu udara tak begitu terik. Maklum saja, tempat ini ‘dilindungi’ banyak pepohonan besar yang terkesan ‘angker’. Seperti umumnya pura di Bali, suasana magis begitu kental terasa.

Yang membedakan, tempat ini terdapat kolam pemandian yang banyak dimanfaatkan para pengunjung untuk sekedar mandi atau pun membasuh badan. Konon, di tempat ini, airnya dipercaya memiliki khasiat tertentu. Para pengunjung yang datang pun diharuskan mematuhi ‘peraturan’ disini, seperti diharuskan menggunakan kain atau pakaian adat setempat.

Banyak mitos yang berkembang mengenai asal usul tempat yang kini menjadi salah satu destinasi wisata di Pulau Sejuta Pura ini. Para pengunjung yang datang pun menjadi semakin tertarik dengan sejarah masa lalu Pura Tirta Empul yang terletak di Desa Tampak siring, sekitar 36 km dari Denpasar.

Air Suci

Nama Tampak Siring sendiri menurut sejarah diambil dari dua buah kata bahasa Bali, yaitu tampak, yang bermakna telapak , dan siring yang bermakna miring. Menurut sebuah legenda yang terkisah pada daun lontar Usana Bali, nama itu berasal dari bekas telapak kaki seorang Raja yang bernama Mayadenawa. Raja ini pandai dan sakti, tetapi bersifat angkara murka. Ia menganggap dirinya dewa serta menyuruh rakyat menyembahnya.

Sebagai akibat dari tabiat Mayadenawa itu, Bhatara Indra marah dan mengirimkan balatentaranya untuk menghacurkannya. Namun, Mayadenawa berlari masuk hutan. Agar para pengejarnya kehilangan jejak, ia berjalan dengan memiringkan telapak kakinya. Dengan begitu ia berharap agar para pengejarnya tidak mengenali bahwa jejak yang ditinggalkannya itu adalah jejak manusia, yaitu jejak Mayadenawa.

Namun usahanya gagal dan akhirnya Mayadenawa dapat dikalahkan, namun dapat melarikan diri dan sampailah di sebelah utara desa Tampak Siring. Karena kesaktiannya, Mayadenawa menciptakan mata air Cetik yang mengakibatkan banyak para laskar Bhatara Indra yang gugur akibat minum air tersebut.Melihat hal ini maka Bhatara Indra segera menancapkan tombak dan memacarlah air keluar dari tanah, dan mata air ini dipakai untuk memerciki laskarnya sehingga tidak beberapa lama hidup lagi seperti sedia kala.

Mata air yang memancar dinamakan Tirta Empul, yang artinya air suci yang menyembur keluar dair tanah. Air dari Tirta Empul mengalir ke sungai Pekerisan. Sedangkan Taman Permandian Tirta Empul berada di sisi selatan Pura, terdiri dari dua buah kolam yang dipisahkan oleh jalan menuju ke dalam Pura. Kolam permandian dengan 13 pancuran yang ada di barat jalan berfungsi untuk pembersihan rohani dan untuk air suci upacara kematian.

Kolam dengan pancuran di timur jalan berfungsi untuk air suci upacara keagamaan. Di halaman luar (jabaan) Pura Tirta Empul juga dibangun kolam renang, serta permandian umum untuk pria dan wanita, berupa pancuran di bagian tenggara halaman. Di sebelah barat pura terletak pada ketinggian adalah istana Presiden Soekarno. Namun sekarang istana tersebut tidak dibuka untuk umum sejak kasus bom Bali.

Taman Permandian

Taman permandian Tirta Empul berada di dalam lingkungan Pura Tirta Empul, yang lokasinya berdekatan dengan Istana Presiden di Desa Tampaksiring, Kabupaten Gianyar. Dari sumber mata air yang disebut tirta empul ini Raja Indra Jaya Singha Warmadewa membangun sebuah taman permandian berupa kolam yang dilengkapi pancuran, sekitar bulan Oktober (Kartika) tahun 1960 Masehi, sesuai dengan dokumen yang ditemukan dalam bentuk prasasti batu di Pura Sakenan Desa Manukaya, Tampaksiring.

Berdasarkan struktur taman yang ada, maka dapat diketahui bahwa bentuk perancangan taman kerajaan di zaman Bali Kuna sangat sederhana, sesuai dengan tingkat peradaban saat itu. Konsepnya didasarkan pada wujud yang fungsional, tetapi estetis. Karena itu wujud rancangan taman permandian Tirta Empul dapat dikatakan memiliki fungsi religius dalam wujud yang fungsional dan estetis. Representasinya dapat dilihat berupa kolam persegi dan bentuk pancuran dengan pola hias yang sederhana. Dan secara psikologis, keberadaan taman permandian di tempat suci (Pura Tirta Empul) yang didukung oleh suasana alam yang asri, akan dapat memberikan kekuatan psikologis kepada orang yang mandi di taman permandian tersebut. Airnya akan diyakini memiliki kekuatan “magis”.

Taman permandian Tirta Empul kemudian juga dilengkapi tempat suci pura Tirta Empul pada saat pemerintahan raja suami istri Masula Masuli (Sri Dhanadhiraja Lancana – Sri Dhanadewi Ketu) yang memerintah tahun 1178-1255. Pura Tirta Empul ini dibangun sebagai tempat suci (padharman) Bhatara Indra yang telah menyelamatkan rakyat Bali dari kesewenang-wenangan Raja Mayadanawa, sesuai dengan cerita rakyat yang bersifat mitologi di zaman Bali Kuno. Bangunan-bangunan suci di Pura Tirta Empul merupakan hasil rancangan I Bandesa Wayah. Pada saat pembangunan Pura Tirta Empul inilah, semua pancuran permandian Tirta Empul diberi tanda sesuai dengan fungsinya.

Menurut cerita rakyat setempat metologi Mayadenawa juga dihubungkan dengan hari raya Galungan yang jatuh pada hari Rebo Kliwon Dungulan. Galungan adalah lambang perjuangan antara Dharma melawan Adharma. bertepatan dengan hari raya Galungan semua seni tari Barong sakral dari desa-desa yang ada di wilayah kabupaten Gianyar dimandikan dengan air suci Tirta Empul. Barong adalah lambang dari kebaikan.

Hari pun merambat senja. Sekelompok perempuan terlihat masih mandi di pancuran kolam. Aku pun bergegas meninggalkan tempat ini dengan setumpuk kenangan. Betapa indah sebuah Taman Firdaus. Di Tirta Empul, sepotong surga itu membuat aku merasa begitu damai. Bagaimana dengan di Nirwana sana?
gambar sumber dari google image hosting
Baca juga :

Mungkin itulah Artikel Kali ini kami sampaikan, semoga tambah wawasan kita dalam dunia Pariwisata khusunya bagi anda yang suka berpergian mengeliling tempat-tempat terbaik dan populer, selamat traveling

Wisata Sejarah Candi Jabung

Wisata Camping Di Danau Ranu Pani